Menyedihkan, Sebelum Meninggal Mengenaskan di Bali, Turis Wanita Ini Minta Maaf ke Ibunya

Tags



Seorang turis asing di Bali tewas gara-gara kecelakaan saat mengendarai sepeda motor jenis skuter.
Seperti dilansir MIRROR, Jumat (28/4/2017), sebelum tewas, wanita asal Australia bernama Ella Knight (26) itu sempat mengunggah rekaman video ke media sosial.
Rekaman itu diunggah tepatnya seminggu sebelum Ella ditemukan tewas dengan kondisi jasad mengenaskan tengkurap di dalam parit.


Dalam video tersebut, Ella yang tidak mengenakan helm, terlihat membonceng temannya mengendarai sepeda motor.
Mereka tersenyum dan berteriak sepanjang jalan.
Di keterangan video tersebut, Ella pun menuliskan permintaan maaf ke ibunya karena tidak mengenakan helm saat bersepeda motor.
“Maafkan aku ibu #tidakpakaihelm," tulis wanita berparas cantik tersebut.

Tewas tengkurap di parit
Kecelakaan Lalu Lintas yang terjadi di Jalan Raya Canggu, tepatnya di sebelah timur TPA Canggu, Desa Canggu, Kuta Utara, Badung ini mengakibatkan seorang Warga Negara Australia, Knight Ella Makeesha (26) meninggal dunia.
Korban tak mampu mengendalikan kendaraan atau out of control (OC) saat mengendarai motor dengan kecepatan tinggi.
Dirinya terperosok ke parit, sedangkan kendaraannya terpental ke tengah sawah dengan mesin dalam keadaan hidup.
Menurut informasi yang berhasil dihimpun, peristiwa nahas tersebut diketahui terjadi sekitar pukul 03.00 Wita, Kamis (27/4/2017) dinihari.
Korban diduga mengendarai sepeda motor dengan kecepatan yang tinggi.

Sebab, dia tidak bisa mengendalikan kendaraanya korban lantas terjatuh.
“Kejadiannya dini hari, korban masih diduga tak bisa mengendalikan kendaraannya karena mengendarai dengan kecepatan tinggi,” jelas sumber di kepolisian, Kamis (27/4/2017).
Sumber melanjutkan, seorang warga setempat yang mengetahui kejadian yang dialami korban yang mengendarai sepeda motor matic dengan nomor polisi DK 7217 QA ini kemudian dilaporkan ke Mapolsek Kuta Utara.
Kasat Lantas Polres Badung, AKP Putu Raka Wiratma mengatakan, setelah menerima laporan dari seorang warga tersebut, pihak kepolisian langsung menuju TKP (tempat kejadian perkara) untuk melakukan penanganan.
“Setibanya tim kami disana, ternyata kondisi korban dalam keadaan tengkurap dan hidungnya terendam di air parit tersebut,” kata AKP Raka.
Dia juga mengatakan bahwa kendaraanya yang terpental ke tengah sawah juga masih dalam keadaan hidup.
Raka melanjutkan, pihak kepolisian langsung membawa korban menuju klinik terdekat.

Namun ketika dilakukan pemeriksaan medis, diketahui korban sudah dalam keadaan meninggal dunia.
Alhasil, jasad korban di bawa ke RSUP Sanglah.
“Tapi setelah diperiksa tim medis, nyawa korban sudah tak bisa ditolong lagi. Itu mungkin karena hidung korban yang sempat terendam di air,” tandas Perwira asal Tabanan ini.(*)