Cerita Mutmainah Makan Nasi Basi dan Melihat Pocong Sebelum Memutilasi Anaknya

Tags

Mohamad Wahidin (35), kakak Mutmainah, terkejut saat datang ke kontrakan adiknya, Mutmainah, Minggu (2-10-2016) pukul 20.00 WIB.
Adiknya sudah memakai mukena dalam posisi jongkok di ruang tengah kontrakannya. Polisi sudah ramai dan warga bergerombol.
Sebelumnya dia ditelepon saat sedang di rumah rekannya.


Mutmainah saat mengajak orang tuanya rekreasi.
Dia kaget mendengar kabar sang adik memutilasi anak kandungnya. Dia pun melesat ke kontrakan itu.
“Sudah ramai sekali orang disana,” kata lelaki yang akrab disapa Wahid itu kepada wartawan, termasukWartakotalive.com di rumah orangtuanya di Kalideres, Jakarta Barat, Selasa (4-10-2016) sore.
Saat itu Mutmainah tak bisa bicara dan tatapan kosong. Dia hanya berkomunikasi dengan tangannya dan gerak mulut tak bersuara.
Dia kemudian menunjuk-nunjuk ke arah kamar mandi sambil menggerakan mulut.
Dari gerak bibirnya, Wahid menangkap adiknya melihat ada 2 pocong keluar dari kamar mandi.
Selanjutnya Wahid yang panik sempat mencari anak pertama Mutmainah. Dia berjalan dan tanya ke warga.
Anak itu ternyata sudah dibawa ke tetangga kontrakannya. Wahid menghampiri kontrakan dan sudah ada suami Mutmainah, Aipda Deni Siregar disana.
“Sumpah serapah keluar dari adik saya itu,” kata Wahid menirukan ujaran Aipda Deni kepadanya.
Dia pun memilih menyingkir, menghindari keributan lain. Sementara warga dan polisi mulai bingung apa yang terjadi.
Selanjutnya setelah semuanya selesai, Wahid yang menggendong Mutmainah ke mobil polisi.
Dia menemani adiknya yang tak berbicara sama sekali itu sampai di RS Polri Kramat Jati.
Sampai di rumah sakit, Mutmaimah diberi 2 suntikan berisi obat penenang. Beberapa saat kemudian dia berbicara.
Mutmainah mengaku dia memotong boneka, bukan anaknya sendiri.
Lalu sebelum memotong boneka yang ternyata anaknya sendiri, ia mengaku sempat memakan nasi basi.
Sampai sekarang Wahid tak mengerti kenapa sang adik memakan nasi basi. Tak ada penjelasan soal itu.
Tapi Wahid menuding Aipda Deni tak menafkahi sang adik dengan baik. Makanya Mutmainah sampai memakan nasi basi.
Diberitakan sebelumnya, diduga mengalami stress, Mutmainah (28 tahun), tega memutilasi dua anak kandungnya sendiri yang masih berumur satu tahun dan dua tahun.